Followers

Saturday, August 29

MALAM KE-9: RAMADHAN BULAN ISTIMEWA


Ketika ibadah Ramadhan tahun lalu kita akhiri, salah satu harapan yang bermain dalam jiwa kita adalah keinginan untuk menikmati bulan Ramadhan pada tahun berikutnya. Insya Allah, harapan itu akan dipenuhi, kerana kita berharap semoga Allah SWT benar-benar menyampaikan usia kita pada Ramadhan tahun ini. Apa keistimewaan yang ada di dalam bulan Ramadhan ini?.

1. BULAN AL-QUR’AN

· Ramadhan seringkali disebut dengan Syahru Qur’an (Bulan Al-Qur’an), kerana awal diturunkannya Al-Qur’an adalah pada bulan Ramadhan.

· Dengan berpedoman pada Al-Qur’an, pasti perjalanan hidup manusia terarah kepada kebahagiaan, kedamaian, ketenteraman dan kemakmuran serta keadilan.

· Realiti sekarang, kaum muslimin semakin jauh dari Al-Qur’an, bermula dari tidak mampu membacanya, jika boleh membaca tapi tidak rajin membacanya, rajin membaca tapi tidak memahaminya, memahami tapi tidak mengamalkannya atau sudah mengamalkannya tetapi hanya untuk dirinya sendiri, belum merangsang atau mengajak orang lain untuk mengamalkannya.

· Al-Qur’an berfungsi sebagai petunjuk dalam menilai sesuatu, sebagai kayu ukur, kerana Al-Qur’an berfungsi untuk membedakan antara yang haq (benar) dengan yang batil (salah).

· Allah berfirman yang ertinya: Bulan Ramadhan adalah bulan yang didalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur’an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang haq dan yang batil). (SURAH 2:185).

2. PINTU SYURGA DIBUKA, PINTU NERAKA DITUTUP.

· Bukanlah maksudnya bila datangnya Ramadhan, secara automatik kita akan masuk syurga, tapi ia boleh diraih jika kita penuhi Ramadhan dengan segala bentuk kebajikan walaupun sedikit.

· Ramadhan bertindak sebagai perangsang untuk melaksanakan segala aktiviti kebajikan dan menghantarkan kita ke pintu syurga.

· Dengan ibadah Ramadhan yang sebaik-baiknya, seorang muslim semakin kecil kemungkinan masuk ke dalam neraka. Itulah salah satu maksud pintu syurga dibuka lebar dan pintu neraka ditutup rapat dengan sebab puasa Ramadhan sebagaimana hadits Nabi SAW yang bermaksud:

Jika tiba bulan Ramadhan, maka dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu semua syaitan (HADITH RIWAYAT. Bukhari dan Muslim).

3. DIBELENGGU SYAITAN

· Hadits di atas juga menyebutkan bahawa syaitan-syaitan dibelenggu ketika bulan Ramadhan tiba, hal ini kerana dengan terlaksananya ibadah Ramadhan dengan sebaik-baiknya, syaitan merasa amat sukar menggoda manusia, sehingga selama Ramadhan berlalu, syaitan betul-betul merasa terbelenggu.

· Dengan demikian, sebagai muslim, kita harus meningkatkan usaha dalam membelenggu syaitan melakukan amalnya menyesatkan manusia,

· Bulan Ramadhan adalah kesempatan yang amat baik untuk melatih kekuatan rohani kita untuk menyekat ruang gerak syaitan dalam diri kita.

4. DIAMPUNI DOSA.

· Ibadah Ramadhan yang dikerjakan dengan sebaik-baiknya akan diampunkan dosa-dosa kita dimasa lalu oleh Allah SWT.

· Dosa yang kita lakukan jika dihitung terlalu banyak, dosa anak kepada orang tua, dosa orang tua kepada anak, dosa isteri kepada suami, dosa suami kepada isteri, dosa pemimpin pada rakyat, dosa rakyat pada pemimpin, dosa murid kepada guru, dosa guru kepada murid dan begitulah seterusnya. Rasulullah SAW bersabda:“Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan kerana iman dan mengharap redha Allah, akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” (HADITH RIWAYAT Bukhari).

· Ambillah peluang ini kerana tahun depan kita masih belum pasti akan bertemu kembali dengan Ramadhan.

5. MEMPERKUATKAN PERISAI PERTAHANAN.

· Dalam salah satu hadits yang diriwayatkan Ahmad dan Ibnu Majah, Rasulullah SAW menyatakan: as saumu junnatun (puasa itu adalah perisai).

· Dalam kehidupan seorang muslim, terdapat peperangan yang bergolak dalam jiwanya I di antara kebenaran dan kebatilan. Untuk menang dalam peperangan itu, seorang muslim harus memiliki perisai pertahanan yang kuat sehingga mampu menghalau segala godaan syaitan.

· Usaha memperkuatkan perisai pertahanan rohani merupakan sesuatu yang amat penting.

· Tersebar luasnya kemaksiatan dan kemungkaran, serta sukarnya memperkukuhkan kesatuan sesama muslimvadalah disebabkan lemahnya kekuatan rohani yang membolehkan syaitan menjadi begitu berkuasa atas diri kita.

6. PAHALA BESAR

· Keistimewaan yang terbesar dari bulan Ramadhan adalah ganjaran pahala yang begitu banyak kepada sesiapa saja yang melakukan kebajikan atau amal yang soleh. Hal ini akan membuatkan kita semakin terlatih atau terbiasa untuk melakukan amal-amal yang soleh.

· Sebagai satu contoh, untuk orang yang memberi makan atau minum kepada orang yang berbuka puasa, maka Allah SWT akan memberikan pahala puasa sepertimana pahala orang yang diberi makan atau minum itu tanpa mengurangi pahala orang tersebut.

Dengan itu, kehadiran Ramadhan pada tahun ini perlu kita maksimakan ubudiyah kita sebagai momentum untuk meningkatkan proses tarbiyyah (pendidikan) bagi diri, keluarga dan masyarakat kita ke arah terwujudnya peribadi, keluarga dan masyarakat yang selalu berada dalam ketaqwaan kepada Allah SWT.

sumber:
Ma'ahad Attarbiyyah Al-Islamiyyah

1 comment:

Mohd Shahabudin Md Yatim said...

semalam ramadhan datang dengan cahaya yang bersinar-sinar.. hari ini cahaya itu semakin menghilang... berdoalah semoga ramadhan yang berbaki dapat memberikan kita rahmah,maghfirah dan i`tqun minannar